Pengertian Asuransi Jiwa Syariah

Lamp Square

Perbedaan utama antara Asuransi Jiwa Syariah dengan Asuransi Jiwa Konvesional terletak pada konsep dasar dan cara pengelolaan dana yang sesuai dengan prinsip-prinsip Syariah. Asuransi Jiwa Syariah adalah Asuransi yang didasari prinsip saling tolong menolong dan melindungi diantara para peserta melalui kontribusi ke Dana Tabarru, yaitu kumpulan dana kebajikan dari uang kontribusi para peserta Asuransi Jiwa Syariah yang setuju untuk saling bantu bila terjadi risiko di antara mereka. Dana ini kemudian dikelola sesuai prinsip Syariah dan di bawah pengawasan Dewan Syariah untuk menghadapi risiko tertentu.

Bila terjadi risiko terhadap peserta, santunan asuransi akan dibayarkan dari Dana Tabarru. Konsep ini juga dikenal sebagai risk sharing. Sementara, dalam Asuransi Jiwa Konvesional, Nasabah membayarkan sejumlah premi atas proteksi yang dibelinya ke perusahaan asuransi. Bila terjadi risiko atas Nasabah, perusahaan asuransi jiwa akan memberikan sejumlah santunan asuransi. Konsep ini juga dikenal sebagai risk transferring.

Ada beberapa perbedaan mendasar antara Asuransi Jiwa Syariah dan Asuransi Jiwa Konvesional dari segi kontrak, kepemilikan dana, surplus underwriting, pengelolaan investasi dan pengawasan asuransi. Dalam Asuransi Jiwa Syariah, ada beberapa jenis transaksi yang harus dihindari yaitu gharar atau ketidakpastian, riba atau tambahan dan maysir atau judi. Jadi, dana Nasabah pada Asuransi Jiwa Syariah khususnya unit link, tidak akan diinvestasikan pada hal-hal yang bertentangan dengan syariat Islam, contohnya produk keuangan dan perbankan dengan konsep riba, rokok, dan minuman keras.

Istilah Asuransi Jiwa Syariah

Akad

Kontrak, didefinisikan dengan pertalian serah terima (ijab qabul) menurut cara-cara yang disyariatkan yang berpengaruh terhadap obyek kontrak.

Dana Tabbaru

Kumpulan iuran Tabarru’ dari para peserta asuransi syariah untuk tolong menolong. Ini dipergunakan untuk pembayaran klaim manfaat asuransi syariah.

Fiqh

Penjelasan ahli syariah atas dalil Alquran, Hadits, Konsensus Ulama (Ijma’), dan Qiyas.

Gharar

Ketidakjelasan.

Hadist

Disebut juga sunnah, adalah perkataan (sabda), perbuatan, ketetapan dan persetujuan dari Nabi Muhammad yang dijadikan landasan syariat Islam.

Hibah

Pemberian sukarela.

Ijab

Pernyataan pihak pertama dalam suatu akad yang menunjukkan kehendaknya untuk melakukan akad.

Ijma

Konsensus hukum yang disepakati oleh para ulama.

Maslahat

Kebaikan, manfaat.

Maysir

Judi, kerugian satu pihak menjadi keuntungan pihak lain.

Mudharat

Bahaya, kerugian.

Qiyas

Menetapkan suatu hukum suatu perkara yang baru yang belum ada pada masa sebelumnya namun memiliki kesamaan dalah sebab, manfaat, bahaya dan berbagai aspek dengan perkara terdahulu.

Riba

Tambahan, bunga.

Syariah

Hukum Islam yang bersumber dari Alquran, Hadist, Ijma’, dan Qiyas

Tabbaru

Kebajikan.

Takaful

Saling menanggung.

Ta'min

Asuransi, memberikan ketenangan, rasa aman dan bebas dari rasa takut.

Wakalah Bil Ujrah

Kontrak perwakilan dengan biaya (peserta asuransi syariah mewakilkan pengelolaan asuransi dan investasinya kepada perusahaan asuransi syariah. Perusahaan asuransi syariah berhak mendapat biaya untuk pengelolaan tersebut).

Back to Top